Friday, December 23, 2011

Wahai PEMUDA! Tegakkanlah Islam Dalam Hati Kamu!!



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم

Rasul Allah S.A.W. bersabda :

”Aku berpesan kepadamu supaya berbuat baik kepada golongan pemuda, sesungguhnya hati mereka paling lembut. Sesungguhnya Allah telah mengutusku membawa agama Hanif ini, lalu para pemuda bergabung denganku dan orang-orang tua menentangku.
[Riwayat Bukhari].


Duhai pemuda,
ketahuilah bahawasanya pemuda dan dakwah itu sangat akrab.
Generasi pertama yang menyebarkan dakwah Islam ini adalah dikalangan pemuda.
Khalifah yang 4 adalah mereka dikalangan pemuda, sahabat-sahabat Nabi juga mereka yang terdiri daripada golongan pemuda yang gagah dan berani.

Ya Allah, sediakan umat ini dengan para pemuda yang berani dan tegas, tinggi daya juang, pengorbanan dan jihad yang tinggi sebagaimana orang-orang terdahulu dari kami.

Melihat cabaran kehidupan yang semakin menggila, ketempangan akidah semakin membarah, akhlak umat Islam semakin rosak akibat serangan musuh Islam dari hari ke hari tidak pernah henti.
Maka, umat ini memerlukan mereka yang jiwanya sangat hampir dengan Tuhan, hatinya sentiasa berpaut kepada cita-cita dan kemenangan Islam, maka pemuda adalah jawapannya.

Mengapa pemuda?
Sebab pemudalah mempunyai karakter yang disebut oleh as-Syahid al-Imam iaitu iman, ikhlas, semangat dan amal.

“Sesungguhnya, sebuah pemikiran itu akan berhasil diwujudkan manakala kuat rasa keyakinan kepadanya, ikhlas dalam berjuang di jalannya, semakin bersemangat dalam merealisasikannya, dan persiapan untuk beramal dan berkorban dalam mewujudkannya.
Sepertinya keempat rukun ini, yakni iman, ikhlas, semangat, dan amal merupakan karakter yang melekat pada diri pemuda, kerana sesungguhnya dasar keimanan itu adalah nurani yang menyala, dasar keikhlasan adalah hati yang bertaqwa, dasar semangat adalah perasaan yang menggelora, dan dasar amal adalah kemahuan yang kuat. Itu semua tidak terdapat kecuali pada diri para pemuda.” (Risalah Ila Syabab)
______________________________________________________________________

ANAK-ANAK MUDA MEWARNAI SEJARAH ISLAM

Itulah mengapa sejarah Islam diwarnai oleh para pemuda. Zaid bin Thabit pada usianya 13 tahun sudah menyibukkan diri dengan Islam,
Zubayr Al-Awwam menjadi pahlawan dan panglima perang ketika usianya sangat muda,

Usamah bin Zaid panglima tentera perang ketika berhadapan dengan tentera Rom di Syria ketika usianya 18 tahun,

Al-Arqam bin Abi Al-Arqam sanggup menjadikan rumahnya sebagai tempat penyebaran Islam walaupun mengetahui cabaran yang akan mendatang,

Mus’ab bin Umair seorang pemuda yang ditugaskan oleh Rasulullah untuk menjadi pendakwah dan mengislamkan setiap rumah di Madinah,

Khalid Al-Walid seorang yang tangkas di medan perang serta mempunyai kemampuan strategi perangnya.

Begitu juga, dengan sejarah sebelum kedatangan Nabi Muhammad SAW dakwah ini diwarnai oleh mereka dikalangan pemuda.
Pernahkah kita mendengar kisah pemuda Ashabul Kahfi,
pemuda di dalam kisah Ashabul Ukhdud, Zulkarnain, dan sebagainya.

Mereka inilah pemuda-pemuda yang mempunyai jiwa yang berani dalam mempertahankan kebenaran dan tidak takut kepada celaan musuh Allah SWT.

Tidak cukup dengan zaman tersebut, dunia Islam pernah dikejutkan dengan para pemuda yang teguh dan thabat dalam jalan dakwah.
Sultan Muhammad Al-Fateh pada usianya 21 tahun sudah memimpin bala tentera dan membebaskan Kota Konstantinople,

Saifuddin Qutuz pada usianya muda menentang tentera Tatar di Ain Jalut ketika itu umat Islam diambang kejatuhan kerajaan Abbasiah lalu bangkit seorang pemuda mempertahankan umat Islam di Mesir serta Al-Azhar As-Syarif sebagai kiblat ilmu umat Islam,

Salahuddin Ayyubi juga pada usianya yang muda menentang Eropah yang ketika itu sudah menawan Jerusalem ditangan tentera Salib sehingga 2/3 dunia ini adalah milik Islam.

Begitu juga, Revolusi Timur Tengah 2011 seperti Tunisia, Mesir, Libya, Syria, Yaman dan lain-lain semuanya tunduk ditangan pemuda.

Ayuh anak-anak muda, sedarilah masa muda ini sangat bermakna. Manfaatkan usia muda untuk Islam serta ummah.

Usah kita memisahkan dunia kita dengan dunia mereka yang yang sangat dahagakan kefahaman Islam. Mari kita bina generasi pewaris dikalangan pemuda.
____________________________________________________________________

Perancangan Musuh Islam Terhadap Anak Muda

Orang Yahudi dan musuh-musuh Islam tidak akan membiarkan pemuda-pemuda Islam dekat dengan ilmu dan iman, mereka akan memisahkan diri pemuda dengan jihad sehingga menyebabkan pemuda Islam menjadi lemah dan kaku. Protokol Yahudi ada menyebut:-

“ Kita mesti bekerja untuk merosakkan akhlak disetiap tempat. Dengan itu penguasaan kita akan mudah dicapai. Kita akan terus membentangkan teori hubungan seks sejelas-jelasnya supaya tidak ada suatu pun yang dianggap suci pada pandangan pemuda. Hasilnya ialah memuaskan hawa nafsu seks adalah matlamat mereka. Ketika itu akan runtuhlah akhlak mereka”.

Begitu juga kata pemimpin penjajah Kristian : “Gelas arak dan pelacur amat berperanan dalam menghancurkan umat Muhammad lebih daripada apa yang dilakukan oleh seribu meriam. Oleh itu tenggelamkan mereka ke dalam cintakan kebendaan dan syahwat”.

Perancangan musuh Islam tidak akan pernah sunyi, mereka akan bekerja siang dan malam untuk menghancurkan iman pemuda-pemuda Islam, kerana mereka percaya golongan pemudalah sebagai pemimpin sesebuah Negara pada masa akan datang.
____________________________________________________________________

SOLUSI

Apakah yang perlu kita buat selaku mahasiswa Islam yang belajar di Ardhul Kinanah?

Kerana kitalah yang mengaku sebagai pemuda Islam dan Rijalu Taghir (agen perubah). Maka disini antara yang perlu kita persiapkan diri :-

1) Sentiasa melazimi usrah/muzakarah berkelompok setiap minggu.
2) Solat berjemaah di masjid.
3) Mewujudkan biah yang solehah di kalangan kita.
4) Membaca buku-buku fikrah dan pembinaan diri.
5) Sentiasa cakna dengan isu umat Islam, mengetahui sejarah jatuh bangunnya Islam, dan serangan pemikiran terhadap umat Islam.
6) Sentiasa mengikuti program-program tarbiyah dan pembinaan diri.
7) Menyibukkan diri dengan ilmu pengetahuan dan kerja-kerja Islam.

Apa yang disebut diatas ini adalah sedikit sahaja yang perlu dilakukan, selebihnya terpulanglah pada anda selaku anak muda yang mengaku sayang pada Islam.

Lakukanlah sesuatu untuk ummat yang semakin jauh dengan Islam yang sebenar.

Andalah pemuda! Andalah mampu merubah dan mengubah segala-galanya!


Penulis,
Mohd Faizzudin Ghazali
Naib Presiden I
(Ketua Lajnah Dakwah dan Pembangunan Insan PMRAM)

Disediakan oleh,
LAJNAH DAKWAH DAN PEMBANGUNAN INSAN PMRAM

Sumber : Unit Biah Solehah

Thursday, November 10, 2011

~BUKAN SENGAJA~



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم

BUKAN SAJA-SAJA Allah meletakkan anda dalam BIDANG itu..

BUKAN SAJA-SAJA Allah mengurniakan anda KEPAKARAN itu..

BUKAN SAJA-SAJA Allah memasukkan KELEMAHAN itu..

BUKAN SAJA-SAJA Allah memberikan UJIAN sebegitu..

BUKAN SAJA-SAJA Allah membiarkan anda mengemudi dalam KEADAAN sebegitu..

________________________________________________________________________

MELAINKAN Allah tahu anda akan memberikan sesuatu dalam bidang itu..

MELAINKAN Allah tahu anda bakal membiakkan ilmu-ilmu itu..

MELAINKAN Allah akan temukan anda dengan insan-insan ikhlas membantu..

MELAINKAN Allah mahu menguatkanmu..

MELAINKAN Allah mahu anda tahu betapa tingginya kasih sayangNya padamu..

Adakah anda masih lagi tidak BERSYUKUR???

p/s:-teruskan bersemangat buat sahabat-sahabat diluar sana...ayuh sama-sama tajdidkan niat kita sentiasa~

Tuesday, May 31, 2011

PUTUS ASA~



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم

Putus asa bukanlah sebuah pilihan dalam kehidupan seorang yang beriman.

Yaakub menjawab: "Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya."

Hai anak-anakku, pergilah kamu, maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir".
(Yusuf: 86-87)


Berkata Ibrahim: "Apakah kamu memberi khabar gembira kepadaku padahal usiaku telah lanjut, maka dengan cara bagaimanakah (terlaksananya) berita gembira yang kamu khabarkan ini?" Mereka menjawab: "Kami menyampaikan khabar gembira kepadamu dengan benar, maka janganlah kamu termasuk orang-orang yang berputus asa". Ibrahim berkata: "Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhannya, kecuali orang-orang yang sesat". (Al-Hijr: 54-56)


Teruslah berusaha, pantang putus asa, menyerah kalah, lemah, tetaplah optimis, dan iringinya dengan berdoa.


Do'a adalah senjata seorang mukmin dan tiang (pilar) agama serta cahaya langit dan bumi. (HR. Abu Ya'la)


Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina". (Al-Mu'min: 60)


Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepadaNya dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati (Nya). (An-Naml: 62)


Ketika kesulitan dan masalah yang begitu sesak menghimpit dada, ketika jalan keluar bagaikan suatu hal yang mustahil maka kuatkanlah kesabaranmu (bersabar dalam erti terus berusaha dan menjaga diri dari melakukan perbuatan yang dilarang) dan yakinlah bahawa Tuhanmu, Allah SWT, adalah zat yang Maha Perkasa.

Sentiasalah libatkan Allah dalam kehidupan kita, dalam kesulitan, dan dalam kesyukuran, ketika kesukaran telah berganti kebahagiaan. Insya Allah.

Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. (Al-Insyiraah: 5-6)


Dan barang siapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya. (Ath-Thalaaq: 4)

-------------------------------------------------------------------

Luqman Al-Hakim pernah berpesan kepada anaknya," Wahai anakku,dunia ini ibarat lautan yang dalam,ramai manusia yang tenggelam didalamnya.Jadikanlah taqwa sebagai bahteramu,iman sebagai penumpang dan tawakal sebagai layarnya,semoga engkau beroleh kejayaan..."


"Jangan menuntut kepada Allah kerana terlambatnya permintaan yang telah engkau panjatkan kepadaNya. Namun, hendaknya engkau menghitung diri. Tuntut dirimu supaya tidak terlambat melaksanakan kewajipan-kewajipanmu kepada Allah SWT." (Ibnu Athailah)


"Allahumma Nawwir Qulubana Bi-Nuri Hidayatika Kama Nawwartal Arda Bi-Nuri Syamsika Abadan, Abadan, Abadan, Birohmatika Ya Arhamar Rahimin"

[Ya Allah, Pancarkanlah Cahaya Kepada Hati Kami, Dengan Cahaya Hidayahmu Sebagaimana Engkau Cahayai Bumi Dengan Mataharimu Selamanya,. Selamanya,. Selamanya,, Berkat Kasih Sayangmu Wahai

Dzat Yang Sebaik-Baik Melimpahkan Cinta Kasih Sayang..]

P/S:-EXAM FEVER-MAY BRING US CLOSER TO ALLAH~

Wednesday, May 4, 2011

~QADHA’ & QADAR~



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم


NASIHAT GURU KEPADA MURIDNYA TENTANG QADHA’ & QADAR

Pernah suatu ketika seorang murid menghadap gurunya lalu berkata:

“Wahai guru, kamu seringkali menyampaikan kepadaku tentang masalah yang sangat menarik hatiku sehingga ingin sekali aku menanyakannya kepada guru,

Mengapakah Allah SWT mentaqdirkan hidayah dan kesesatan??

Mengapa tidak hidayah saja??

Mengapa Allah SWT mentaqdirkan kepada suatu kaum berupa kebahagiaan sedangkan kaum yang lainnya ditaqdirkan sengsara??

Mengapa tidak kebahagiaan sahaja??

Mengapa ada syurga dan neraka, bukan hanya syurga??

Apa dosa yang ditaqdirkan untuk tersesat dan kesengsaraan??”
______________________________________________
____________

Jawab si guru:
“Sesungguhnya pembahasan masalah ini erat sekali kaitannya antara Khaliq dan makhluk.

Yang pertama kita mulakan dengan masalah yang berkaitan dengan makhluk.

Masalah ini sesungguhnya erat sekali hubungannya dengan kita sendiri dan lebih dekat dengan indera kita.

Menurut hemat saya, manusia itu mempunyai akal.

Dengan akal itu juga timbulnya taklif(pembebanan hukum), beerti seseorang yang berakal adalah mukallaf(yang dibebani hukum).

Oleh kerana itu, tidak ada taklif bagi anak kecil dan orang gila.

“Di sisi lain, manusia itu mempunyai kebebasan.

Ini tidak boleh disangkal oleh orang yang berakal.

Dia berdiri, didik, bahkan pergi dan datang kerana kebebasannya.

Dia boleh berbuat taat kalau kamu mahu, dan boleh juga bebas melakukan kemaksiatan jika mahu.

Dengan demikian, dia tidak boleh berdalih hanya kerana takdir.”

“Jika dia tetap berdalih pada takdir, sementara potensi dirinya diketepikan,
cuba kita pukul saja dia atau disakiti, atau kita lecehkan harga dirinya, maka bagaimana reaksinya??

Atau kita katakan saja padanya, bahawa aku melakukan ini kerana takdir.

Aku tidak boleh menolak terhadap sesuatu yang telah ditentukan kepadaku sebagaimana yang kamu katakan itu.

Mengapa kamu membela dirimu dalam berbuat maksiat kepada Allah dengan alasan takdir,sementara yang lain tidak kamu bela??

Jika dia tidak memaafkan kita, hujahnya jelas kalah.”

“Jika kita menyuruh kepada orang itu supaya taat, sedang dia menjawab:

“Ya, aku akan taat jika Allah berkenan memberi petunjuk.”

Maka katakan saja kepadanya: “Sesungguhnya masalah petunjuk itu identik dengan rezeki.

Allah SWT Maha Pemberi rezeki sebagaimana Allah Maha pemberi petunjuk.

Jika kamu menunggu petunjuk dari Allah tanpa ada usaha sama sekali, maka cuba kamu menunggu rezeki tanpa ada ikhtiar, atau duduk saja di rumahmu, tutuplah pintumu sehingga rezeki yang kamu tunggu itu datang sendiri kepadamu!”

“Orang itu pasti akan menolak. Dia akan mengatakan “Tentu saja kita harus berusaha dan berikhtiar mencari rezeki!”

Dengan pengakuannya itu, hujahnya itu lemah dan dapat dikalahkan.”

Kita berkata lagi kepadanya:

“Kamu bersandar kepada takdir dan mengatakan bahawa segala sesuatu itu berlaku berdasarkan titah qadha’ dan qadar. Ini memang boleh dibenarkan.

Namun cubalah api ini kamu pegang dengan tanganmu, maka jika ditakdirkan membakar, tentu api itu akan tetap membakar.”

Jika dia menolak, maka kalah juga hujahnya.

Katakan pula kepadanya, “Sesungguhnya, manusia akan menghindari segala sesuatu yang tidak disukai.

Misalnya akan terlanggar kereta, maka dia akan segera mengangkat kedua tangannya, meskipun kedua tangannya itu sebenarnya tidak mampu untuk menghalangnya.

Begitu juga orang yang akan tenggelam, dia akan melambai-lambaikan tangannya agar selamat dari tenggelam, meskipun dengan lambaian tangannya itu tidak akan menjamin keselamatannya.”

Jika demikian, mengapa orang yang berakal tidak berusaha menghindarkan dirinya dari kesengsaraan di akhirat dengan kemampuan dan kebebasan yang telah diberikan kepadanya?????


SUMBER:-
BUKU:-50 PESANAN RASULULLAH S.A.W BUAT MUSLIMAH

Tuesday, April 12, 2011

~THE POWER OF WORDS~

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم


This short film illustrates the power of words to radically change your message and your effect upon the world...moga ada sesuatu yang kita dapat disebalik kisah dalam video ini..=)


video

~PENGORBANAN SEORANG IBU~




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم


Imam Az-Zahabi r.h di dalam kitabnya al-Kabaair telah menulis sebuah puisi tentang pengorbanan seorang ibu kepada anaknya :



1. Ibumu telah mengandungmu di dalam perutnya selama sembilan bulan seolah-olah sembilan
tahun,

2. Dia bersusah payah ketika melahirkanmu yang hampir sahaja menghilangkan nyawanya,


3. Dia telah menyusuimu, dan dia hilangkan rasa mengantuknya kerana menjagamu,


4. Dia cuci kotoranmu dengan tangan kirinya, dia utamakan dirimu ke atas dirinya serta atas
makanannya,


5. Dia jadikan pangkuannya sebagai ayunan bagimu,


6. Dia telah memberimu semua kebaikan dan apabila kamu sakit atau mengeluh tampak
darinya kesusahan yang luar biasa dan panjang sekali kesedihannya dan dia keluarkan harta
untuk membayar doktor yang mengubatimu,


7. Seandainya dipilih antara kehidupanmu dengan kematiannya dia akan meminta supaya
kamu hidup! dengan suaranya yang paling keras.


8. Betapa banyak kebaikan ibu, sedangkan engkau balas dengan akhlak yang tidak baik,


9. Dia selalu mendoakanmu dengan taufik, baik secara sembunyi mahupun terang-terangan,


10. Tatkala ibumu memerlukanmu disaat dia sudah tua renta, engkau jadikan dia sebagai
barang yang tidak berharga disisimu,




11. Engkau kenyang dalam keadaan dia lapar,


12. Engkau puas dalam keadaan dia haus,


13. Engkau mendahulukan berbuat baik kepada isteri dan anakmu daripada ibumu,


14. Engkau lupakan semua kebaikan yang pernah dia perbuat,


15. Berat rasanya atasmu memeliharanya padahal itu adalah urusan yang mudah,


16. Engkau kira ibumu ada disisimu umurnya panjang, padahal umurnya pendek.


17. Engkau tinggalkan padahal dia tidak punya penolong selainmu

--------------------------------------------------------------------


Abu Hurairah r.a berkata:


Seorang lelaki datang menemui Rasulullah S.A.W dan bertanya:

“Siapakah manusia yang paling berhak untuk aku layan dengan sebaik-baiknya?”

Baginda menjawab: “Ibu kamu.”

Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”

Baginda menjawab: “Ibu kamu.”

Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”

Baginda menjawab: “Ibu kamu.”

Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”

Baginda menjawab: “Ayah kamu.”



------------------------------------------------------------------------


Seorang sahabat bernama Jahimah datang menemui Rasulullah S.A.W meminta pandangan baginda untuk dia ikut serta dalam ekspedisi Jihad.

Rasulullah bertanya: “Adakah kamu masih mempunyai ibu?

Jahimah menjawab: “Ya.

Lalu Rasulullah bersabda:


“Tinggallah bersamanya kerana sesungguhnya syurga terletak di bawah tapak kakinya.”


----------------------------------------------------------------


Allah Taala juga telah mengkhususkan beberapa ayat-Nya didalam al-Quran untuk ibu. Ini tidak lain menunjukkan betapa besar dan mulia kedudukan ibu di sisi Allah :-


Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibubapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan). [Luqman:14]


Dan Kami perintahkan manusia berbuat baik kepada kedua ibubapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah.

[al-Ahqaf:15]

Tuesday, March 29, 2011

~BERBALOI PENAT LELAH KU...~



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم

by Wardina Safiyyah


Dear Mama, Ummi, Mum, Ibu, Bonda...

I have to share this with you... because i feel so happy and i feel that all

my penat lelah paid off...


I started to make my Amna to solat 5 times a day when she was 7, on her 7th

birthday...we had a talk...(check note lama) tapi preparation since 6 la...tapi

dari kecik memang selalu ikut2 la kami solat....she has'nt missed her solat

since. Walaupun lambat, tetap solat. I made sure of that - because the key is

SOLAT ni kalau tak tanam dari kecik memang LIAT nanti....But it is very

important to keep this in mind:-


1) kalau kita bagi dia tinggal WALAUPUN sekali nanti we are sending the wrong

signal - kena make sure - every waktu without fail, walaupun penat, ataupun lambat


2) Selalu kalau boleh solat together..mula2 memang kena solat together....kalau

tak ada rumah make sure an adult in the house pastikan anak kita solat. (hari tu Amna pergi her reading class, i asked her teacher to take her to the surau) -

lepas solat time tu lah peluk cium, senyum - i always kiss her at the head and

say "Barakallahufiha" Ya Allah make my Amna a good Muslim Ya Allah....make her never miss her solat Ya Allah.....kuat2 bagi dia dengar....

ps:- kalau kena amik cuti ambillah - bukan waktu exam je amik cuti - buatlah STEP ini, yakni melangkah ke alam 7 tahun dan tidak meninggalkan solat A BIG Thing! "mama amik cuti hari ni sebab nak pastikan yang adik solat 5 waktu sehari!"


3) Selalu cerita how IMPORTANT it is to solat..how Allah is watching us... how

we are good Muslims when we solat, how Allah loves us, Solat tu, untuk kita,bukan untuk Allah.....TAPI selalu jugak cerita yang akan ada orang TAK

solat...acknowledge the fact that sometimes we feel lazy to solat....itu semua kerja SETAN! Fight them off....!

I tell Amna that even some grown ups tak solat!

I tell Amna that....we have to be strong.. we have to tell ourselves we will

NEVER miss our solat.....


4) Awal2 subuh ni memang tak bangunkan, tapi as soon as dia bangun pagi, ill ask

her to solat straight away.(yes memang leceh..but we have to, and we have to do it with LOVE diselang seli dgn strictness)


5) kalau dia tinggal - DENGAN sengaja, i take the rotan and hit her on her tapak tangan slowly, just as a reminder.

After that i hug her and tell her i love her, and i just want her to remember - and guess what?? memang dia ingat!!! (3 kali baru, i think not bad, sampai satu hari dia terlambat solat, sebab keluar dan memang tak ingat, dia yang suruh rotan) But i tell her kalau TERLUPA atau TERTIDUR its ok...but kena solat terus bila bangun.


Macam ni ceritanya, i told Amna, kalau Ummi ambik Amna dari sekolah lambat, Amna

solat dulu Asar kat sekolah....tadi memang datang lambat...i was looking for

her..and guess what????


She was actually praying her Asar prayers...sorang je kat dalam surau tu....i

wanted to pengsan and cry...she did all by herself.... i pun told her how happy

and how proud i was of her...i tanya dia kenapa? dia kata "Amna ingat apa Ummi

cakap".....cair nya hatiku ini.


Apa lagi, Ummi ni peluk cium dia....and called nenek at Australia...now im

sharing with all of you!!! Because i want us to raise generation of good Muslims that are disciplined, smart, intelligent -that remembers Allah because the world so BADLY needs good QUALITY Muslims like this!!!


And the foundation is - to start them off right - solat at SEVEN! Yes just as

how Rasulullah asked us!


But the key to all this IS Mak Ayah KENA dan WAJIB solat dulu...anak ketam tak boleh diajar berjalan terus...fahamkan???




Rasulullah S.A.W. pernah bersabda yang bermaksud : "Setiap bayi yang


dilahirkan adalah dalam keadaan fitrah (suci bersih/Islam), maka ibu


bapanyalah (yang berperanan) menjadikannya (samada) Yahudi, Nasrani atau


Majusi".


tarbiyah yg terbaik insyaAllah melahirkan generasi yg terbaik..


melentur buluh biar dari rebungnya..mendidik dari kecil ibarat mengukir di

atas batu.renung2kan



"Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku. " (Surah Ibrahim:40)



Monday, March 28, 2011

~HAMAS~















بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم


HAMAS

Harakatul Muqawwamatil Islamiyyah ( Hamas ) dideklarasikan secara rasmi sekitar bulan Disember 1987 iaitu saat kemuncak permulaan Intifadhah Palestin yang pertama.

Namun begitu, idea penubuhannya dikatakan telah muncul sejak pasca perang 1973 lagi kerana Hamas adalah lanjutan dari Ikhwanul Muslimin Mesir yang telah menyumbangkan ribuan para mujahid mereka bagi menghadapi kemaraan penjajah Yahudi yang masuk merampas tanah Palestin pada tahun 1948. Maka Ikhwan menubuhkan cawangan barunya di Palestin dan lahirlah Hamas dari situ.

Qaid Hamas yang pertama sejak 1987 adalah As-Syahid Sheikh Ahmad Yasin yang akhirnya gugur sebagai syahid tanggal 22 Mac 2004 setelah beberapa kali beliau mendekam dipenjara dan beberapa kali cubaan bunuh dilakukan ke atasnya. Jawatan Qa’id Hamas berikutnya digantikan oleh As-Syahid Dr.Abdul Aziz Ar-Rantisi. Namun, beliau hanya sempat berkhidmat sebagai qa’id kurang dari sebulan sahaja kerana dibedil oleh helicopter Apache Israel tanggal 18 April 2004.

Akhirnya, Hamas kini mengambil pendekatan tidak menzahirkan lagi siapa qa’id mereka yang sebenar sekarang dan hanya menonjolkan beberapa pimpinan tertentu sahaja seperti Biro Politik Hamas, Sheikh Khalid Mish’al, Abu Marzouq , Sami Abu Zuhri dan lain-lain.

Dalam perjuangan seharian, Hamas menghadapi dua ancaman besar iaitu serangan bersenjata Israel dan perlawanan serta pengkhianatan dari parti kebangsaan dan secular Palestin iaitu FATAH pimpinan Mahmud Abbas.

FATAH adalah lanjutan dari Palestin Liberation Organization (PLO) pimpinan Yaser Arafat. Pergerakan Fatah dilndungi sepenuhnya oleh Israel dan Amerika sendiri. Bahkan kerajaan-kerajaan Arab dan pemimpin-pemimpin Negara umat Islam lainnya, sering menghentam Hamas seolah-olah gerakan inilah punca ketidakdamaian yang berlaku. Bantuan-bantuan yang disampaikan oleh Negara-negara umat Islam sering disalurkan kepada Fatah dan tidak akan sampai ketangan Hamas.

Bagi menghadapi situasi ancaman dua musuh ini, Hamas mengambil sikap menghadapi Israel melalui serangan bersenjata dan menghadapi Fatah dengan cara melibatkan diri sebagai parti politik untuk menguasai kerajaan Palestin yang dipegang oleh Fatah.

Membunuh anggota Fatah yang memusuhi Hamas adalah sesuatu yang tidak bijak yang hanya akan menambah musuh baru sahaja. Inilah kehebatan pandangan para pimpinan Hamas menghadapi suasana politik di Negara mereka saat ini.

Kriteria Keahlian Brigade As-Syahid Izzuddin Al-Qassam



Menjadi anggota Hamas samada penyokong atau pendokong, sesiapa sahaja rakyat Palestin dibenarkan kerana ianya terbuka kepada umum sebagai ciri-ciri sebuah gerakan Islam yang tidak menghadkan keahlian atau keanggotan kepada kelompok tertentu sahaja. Namun, untuk menjadi anggota sayap ketenteraan Hamas iaitu Brigade Al-Qassam tidak semudah itu kerana ianya memerlukan jiwa-jiwa yang kental dan siap memikul senjata menghadapi Israel.

Selain dari seorang Muslim yang baik, berakhlak, mampu menjaga kerahsiaan dan kewaspadaan ( sir & hazar ) dan berdisiplin tinggi, pimpinan Hamas meletakkan beberapa criteria khusus untuk seseorang itu layak direkrut sebagai anggota Al-Qassam.

Antaranya adalah seperti berikut :

1) Mendapatkan keizinan dari ibu bapa – ini tidak rumit kerana rata-
rata ibu bapa di Palestin inginkan anak mereka syahid.

2) Mendapatkan keizinan dari ketua masjid di tempat tinggalnya yang
mengesahkan bahawa : selama 3 bulan berturut-turut pemuda ini
tidak meninggalkan solat Subuh berjama’ah di masjid.

3) Anggota Hamas dan Al-Qassam bukan sahaja tidak bermaksiat,
menghisap rokok pun tidak.

4) Setiap anggota wajib mempelajari Tafsir Al-Qur’an.

5) Setiap anggota wajib membaca Al-Qur’an sehari satu juz’.

6) Setiap anggota wajib menghafaz 40 Hadith Arba’in ( Imam Nawawi).

7) Melazimi puasa sunat dan bertahajud.

8) Kecerdasan yang tinggi – buktinya anggota mereka yang banyak
melakukan aksi bom syahid semuanya golongan hafaz Al-Qur’an,
ilmuwan dan intelektual Palestin.

9) Melazimi hadir di majlis-majlis pengajian dan halaqah ilmu.

10) Melazimi zikir harian.

11) Melazimi olahraga atau beriadhah.

12) Anggota Al-Qassam adalah mereka yang sudah siap untuk syahid
bila-bila dan dimana sahaja tempat yang akan ditugaskan.


Dari Abu Umamah ra. bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda: “Akan ada terus satu kelompok dari umatku yang memperjuangkan kebenaran melawan musuh-musuh mereka dengan tegar sampai Allah mendatangkan kemenangan kepada mereka.” Ditanyakan kepada Rasulullah, “Dimana mereka Ya Rasulullah? Beliau menjawab: “Mereka di Baitul Maqdis dan sekitarnya.” Imam Ahmad. Jilid 5, hal. 269.


Wednesday, March 23, 2011

~PERBUALAN ANTARA SEORANG SYEIKH & LELAKI BRITISH~




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم



Seorang lelaki British datang bertanya soalan kepada seorang Syeikh:


"Kenapa Islam tidak membenarkan wanitanya bersalam dengan lelaki ?"


Syeikh pun bertanya balik: "Kamu boleh bersalam tidak dengan Queen Elizabeth?".


Lelaki itu: "Eh,mana boleh.Hanya orang tertentu je dapat salam dengan
Queen
."


Lantas Syeikh menjawab: "Ha,kalau macam itu samalah. Wanita-wanita kami
itu semuanya diibaratkan sebagai Queen dan
lelaki-lelaki asing tidak dibenarkan bersalam
dengan mereka.

Friday, March 18, 2011

~Kisah si Pemalas & Imam Abu Hanifah~




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيم

Suatu hari ketika Imam Abu Hanifah sedang berjalan-jalan melalui sebuah rumah yang jendelanya masih terbuka, terdengar oleh beliau suara orang yang mengeluh dan menangis tersedu-sedu.



Keluhannya mengandungi kata-kata, “Aduhai, alangkah malangnya nasibku ini, agaknya tiada seorang pun yang lebih malang dari nasibku yang celaka ini. Sejak dari pagi lagi belum datang sesuap nasi atau makanan pun di kerongkongku sehingga seluruh badanku menjadi lemah longlai. Oh, manakah hati yang belas ikhsan yang sudi memberi curahan air walaupun setitik.”



Mendengar keluhan itu, Abu Hanifah berasa kasihan lalu beliau pun balik ke rumahnya dan mengambil bungkusan hendak diberikan kepada orang itu. Sebaik saja dia sampai ke rumah orang itu, dia terus melemparkan bungkusan yang berisi wang kepada si malang tadi lalu meneruskan perjalanannya.



Dalam pada itu, si malang berasa terkejut setelah mendapati sebuah bungkusan yang tidak diketahui dari mana datangnya, lantas beliau tergesa-gesa membukanya. Setelah dibuka, nyatalah bungkusan itu berisi wang dan secebis kertas yang bertulis, .” Hai manusia, sungguh tidak wajar kamu mengeluh sedemikian itu, kamu tidak pernah atau perlu mengeluh diperuntungkan nasibmu. Ingatlah kepada kemurahan Allah dan cubalah bermohon kepada-Nya dengan bersungguh-sungguh. Jangan suka berputus asa, hai kawan, tetapi berusahalah terus”



Pada keesokan harinya, Imam Abu Hanifah melalui lagi rumah itu dan suara keluhan itu kedengaran lagi, “Ya Allah Tuhan Yang Maha Belas Kasihan dan Pemurah, sudilah kiranya memberikan bungkusan lain seperti kelmarin,sekadar untuk menyenangkan hidupku yang melarat ini. Sungguh jika Tuhan tidak beri, akan lebih sengsaralah hidupku, wahai untung nasibku.”



Mendengar keluhan itu lagi, maka Abu Hanifah pun lalu melemparkan lagi bungkusan berisi wang dan secebis kertas dari luar jendela itu, lalu dia pun meneruskan perjalanannya. Orang itu terlalu riang sebaik saja mendapat bungkusan itu. Lantas terus membukanya.



Seperti dahulu juga, di dalam bungkusan itu tetap ada cebisan kertas lalu dibacanya, “Hai kawan, bukan begitu cara bermohon, bukan demikian cara berikhtiar dan berusaha. Perbuatan demikian ‘malas’ namanya. Putus asa kepada kebenaran dan kekuasaan Allah. Sungguh tidak redha Tuhan melihat orang pemalas dan putus asa, enggan bekerja untuk keselamatan dirinya.



Jangan?.jangan berbuat demikian. Hendak senang mesti suka pada bekerja dan berusaha kerana kesenangan itu tidak mungkin datang sendiri tanpa dicari atau diusahakan. Orang hidup tidak perlu atau disuruh duduk diam tetapi harus bekerja dan berusaha. Allah tidak akan perkenankan permohonan orang yang malas bekerja. Allah tidak akan mengabulkan doa orang yang berputus asa. Sebab itu, carilah pekerjaan yang halal untuk kesenangan dirimu. Berikhtiarlah sedapat mungkin dengan pertolongan Allah. Insya Allah, akan dapat juga pekerjaan itu selama kamu tidak berputus asa. Nah?carilah segera pekerjaan, saya doakan lekas berjaya.”



Sebaik saja dia selesai membaca surat itu, dia termenung, dia insaf dan sedar akan kemalasannya yang selama ini dia tidak suka berikhtiar dan berusaha.

Pada keesokan harinya, dia pun keluar dari rumahnya untuk mencari pekerjaan. Sejak dari hari itu, sikapnya pun berubah mengikut peraturan-peraturan hidup (Sunnah Tuhan) dan tidak lagi melupai nasihat orang yang memberikan nasihat itu.


~Dalam Islam tiada istilah pengangguran, istilah ini hanya digunakan oleh orang yang berakal sempit. Islam mengajar kita untuk maju ke hadapan dan bukan mengajar kita tersadai di tepi jalan~